Bahagianya Jadi Orang Indonesia Part #2

by Putri Wakhdani
0 comment

 

 

Halo!

Hehe marah gaksi udah ceritanya kepotong setengah, terus segala gimmick dengan membuat ending yang menggantung, eh baru beres nulis part 2nya di 2022? (((“:

Yaudah, agaknya cerita di part 1 terlalu panjang dan lama, ya? Jadi kupersingkat aja. Nah setelah nyasar dan hujan (iya, waktu itu tiba-tiba hujan padahal langit lagi lumayan cerah hm. Gapapa yang penting bawa payung huehue), aku menemukan halte. Di halte itu aku coba buat duduk, menenangkan diri, sambil mencari cara gimana biar aku bisa makan nasi tumpeng sebagai perayaan 17 Agustus seperti plan awal (emang fokusnya lebih ke nasi tumpengnya aja ehe). Coba cari-cari info di grup facebook dan atau instagram ppi setempat, dapet alamatnya sih cuma aku agak bingung. Ternyata tulisan lokasinya beda gitu.

 

credit: https://www.indonesia-frankfurt.de/category/berita/page/26/

Ternyata lokasinya beda sama lokasi KJRI. Si baca tuhkan aku sama alamat2 gitu huehuehue dah pede abisssss jalan ke KJRI sendokir, eh koshong shay(:

Waktu mau coba di maps (karna biar tau kalo naik u-bahn (underground train nya Jerman) atau naik bus tuh nomor dan line nya kebaca), eh… si internet tiba-tiba aja ngadat. Hmmm… ndapahim lagideh. Mau nanya warlok (warga lokal) juga ya ngapain amat mereka tau lokasi Wisma Indonesia ya gak sih? Yaudah deh betapa aja dulu mikir. Gak lama kemudian… dari jauh aku liat rombongan gitu beberapa wanita dari 3 generasi yang berbeda jalan keluar dari stasiun. Semakin dekat… aku ngerasa ada yang beda. 2 diantaranya ada yang kerudungan, trus ternyata mereka ada yang berbatik! Hehehehe aku senyum-senyum dulusi membaca situasi. Jujurly aku takut banget udah pede nyamperin ternyata mereka emang cuma suka batik karna motifnya aja gitu bukan karna emang mereka juga mau dateng 17an. Tapi samar-samar aku denger percakapan mereka sih

“Ini kemana lagi? lurus ya?”

“iya didepan lurus trus sampe.”

“tapi kok daerahnya sepi gini ya?”

“masa sih 17annya disini?”

*dan beberapa obrolan lain yang gak kedengeran*

(iya aku cukup inget obrolannya soalnya ini memorable abis HAHA)

*trus gak lama aku ngedenger mereka kayak bertanya satu sama lain gitu kira-kira aku orang Indonesia juga apa bukan*

Sampai akhirnya salah satu dari mereka memberanikan diri buat nanya ke aku (dalem hatiku ALHAMDULILLAAH KALOPUN BUKAN ORANG INDONESIA SEENGGAKNYA BUKAN AKU DULUAN YANG SALAH)

Ternyata… mereka juga sama kesasarnya sama aku! HAHAHHA seneng banget meskipun susah tetep ada barengannya

 

Sampai tujuan bersama dengan selamat!

_______________________________ selesai sampe sini ceritanya (tenang, tumpengannya berhasil kita makan bersama dengan urap, daging olahan macem semur gitu, ada ayam, dan kerupuk. Dan aku nyobain semua!) *gamau sekarang di post gambarnya gakut aku mupeng HEHE*

Pelajaran yang bisa diambil disini adalah, jangan lupa bawa batik kalo ke luar negeri biar gampang dikenal kalo nyasar ternyata batik bisa jadi identitas lho! Sebagai seorang manusia yang emang sifat dasarnya adalah suka berkelompok, wajar gak sih kalo seneng ketemu sama orang dari negara yang sama? sejauh 6902 miles from origin, kita masih tetep bisa berbicara dengan bahasa persatuan, bahasa yang sama, Bahasa Indonesia. keren banget gak sih? Aku gatau ya ini karna memang aku sebagai WNI punya rasa nasionalisme dan patriotisme, ataukah emang ini murni karna sifat dasar manusia yang suka berkelompok aja. Kelompok ini emang at some point bisa bikin kita punya comnfort zone sendiri yang bahkan kita gak sadarin, iya gak sih? *manusia butuh afirmasi banget emang ya daritadi minta dijawab iya banget ekekek*

Candid foto wisuda yang akunya terlihat sangat rempong

Cerita lain yang pernah aku dapet waktu itu di Korea, setelah aku resmi lulus dari summer school yang mereka adain dan ikut upacara kelulusan, aku coba foto-foto diluar bersama roomate aku yang waktu itu emang bareng juga wisudaannya. Nah ditengah kami berfoto, tiba-tiba ada mas-mas random gitu negur aku. Harusnya yang aku lakukan kaget, dan mukul ya karna reflek biasanya gitu wajar dong? Tapi demi mendengar bahasa Indonesia yang dia pake, aku cuma nengok dan senyum. Waktu itu kebetulan emang selain pake toga, aku juga pakai kebaya dan rok, ya kayak orang wisuda betulan lah.

Another awkward pose on my graduation

waktu itu dia bilang “dari mana mba? Indonesia ya?”

jelas ku jawab “Iya mas dari Indonesia. Mas juga dari Indo? kuliah disini?”

“Engga mba, kita datang dari Busan (salah satu kota disana). Kuliah disana, kebetulan lagi mau jalan2 ke Seoul aja trus mampir ke KU (Korea University) dan liat ada yang lagi rame-rame. Ini mba baru di wisuda?”

*setelah itu ngobrol-ngobrol deh*

Gak lama kemudian, karna kebetulan momen langka banget. bisa ketemu sesama Indonesia di KU, jadi kita memutuskan untuk foto. Itung-itung, kalo wisuda di Indonesia pasti banyak banget foto sama temennya tapi disini nda ada siapa-siapa. (“:

 

Maafin saya yang tidak meminta consent dari yang ada di foto ini terlebih dahulu sebelum posting, karena benar-benar tidak punya contactnya):

Bahkan udah lupa sama nama masnya, dan emang kebetulan saat itu bener-bener sebentar banget sampe gak kepikiran untuk minta kontaknya, tapi rasa senengnya masih ada. Emang bener, mungkin ini bagian dari rasa nasionalis dan patriotis.

Udah si mau cerita itu aja.

See you!

You may also like

Leave a Comment