Bahagianya jadi orang Indonesia part #1

by Putri Wakhdani
0 comment

            Selama beberapa puluh tahun ini aku hidup, dan jadi warga negara Indonesia yang banyak suka dukanya, ada satu hal yang selalu bikin aku bahagia. sepele sih, tapi selalu bisa bikin ngerasa ‘gils beruntung banget jadi WNI’ hihiy. 

 

            Mungkin ada diantara kalian yang ngerasain, mungkin juga engga, ini based on experience masing-masing yaa. Tapi kalo aku, (hampir) selalu disapa sama sesama orang yang bisa bahasa Indonesia. Entah karna penampilanku yang Indonesia banget, entah karna emang mukaku yang (pastinya) ada genetik Indonya atau gimana, tapi pasti ada aja yang nyapa, ke negara apapun yang pernah kupijak. OH! sama satu lagisi, mungkin karna aku selalu bawa batik kemanapun aku pergi.


Trial batik dan kebaya waktu seremonial summer school 2018 ehe

 

            Let’s say beberapa contoh kejadian yang paling memorable yang pernah aku alamin, waktu di Jerman tahun 2019 lalu. Jujur ini menurutku adalah salah satu momen terbaik karna aku sangat ‘terselamatkan’ dengan batik yang aku pake sih huehehe. Jadi ceritanya aku tinggal di Berlin, dan 17 Agustus itu jatuh di hari Sabtu. Waktu disana, setiap weekend emang aku pake buat cabut keliling jerman atau ke negara – negara tetangga. Maklum karna sbenernya aku maunya cuma di Berlin aja, keliling sekali 2 kali dan sisanya belajar (karna mumpung banget ada kesempatan dan aslik, gatau aku doang atau temen-temen yang pernah ke Berlin juga ngerasa hal yang sama, tapi enak banget Berlin tuh buat belajar! apalagi di daerah kampusnya), cuma kemarin diamanahkan oleh ayahanda tertjintah (apasih haha) buat tiap weekend harus keluar dan eksplor pokoknya manfaatin kesempatan dengan sebaik mungkin. Dan yaa akhirnya aku putuskan buat sekalian latihan backpackeran (meskipun bawa koper juga huehehe gabawa carrier soalnya) keliling ke beberapa negara sekitar dan kota di Jerman. Nah waktu itu mau ke Budapest, tapi karna 17an jadinya mau dulu ikut upacara dan lagi kangen-kangennya sama masakan Indo, makanya coba cari KJRI / KBRI yang emang ngadain acara 17an di perjalanan yang bakalan dilewatin sebelum ke Budapest, jatuhlah pilihanku di Frankfurt am Main (waktu itu sbenernya karna sekalian mau ke Munchen jugasih huehehe, selalu ada ‘ritual’ tiap ke jerman yang bikin harus ke Munchen). 

 

Manusya nasionalis yang bahagia ngeliat bendera negara sendiri di negeri orang

 

            Dari Berlin sekitar sore apaya malem, agak lupa juga waktu tepatnya, pokoknya ngejar sampe Munchen harus malem atau dini hari, pokoknya mau banget di KJRI dan ikut upacara bendera (si nasionalis banget tuhkan gue hehe). Nah nyampe di Frankfurt setelah pindah naik flix sampe 2 kali (flix itu salah satu bus yang jadi transportasi utama selama keliling Eropa, nanti mungkin di postingan lain kalau ada waktu akan banyak cerita tentang kecanggihan si flix ini kaliya), aku sampe terminal frankfurt. Kayaknya sih ini terminal utamanya gitu karna nyambung lsg ke main Hbfnya, cuma gapaham. Tapi yang jelas, aku langsung ke Hbfnya jalan kaki (waktu itu kondisinya jam 4 pagi waktu setempat, jadi agak nyantai), langsung sampe Hbf yang aku cari adalah kamar mandi (IYA GAIS, kalian disini bisa numpang mandi gitu ada kamar mandi khusus mandinya, dan dipinjemin handuk steril dan bahkan di beberapa tempat ada yg nyediain sabun shampoo jadi bner-bener definisi mandi jebar jebur sampe bersih HAHA). Beres mandi segala macem, dan emang udah liat undangannya di website resminya juga lokasinya dimana, sudah riset juga naik kereta kemana aja pokoknya udah lengkap, aku langsung berangkat.

Gapaham lagi, si yang lagi lari karna agak panik tapi sempet-sempetnya balik badan dan ngefoto ini hahaha. Ini di Frankfurt Hbf ya guis

 

            Nah diperjalanan, aku udah sampe lokasinya. Ada bendera Indonesia dan Jerman nih, secara spontan menarik kesimpulan dong ‘oke ini indo – Jerman embassynya disini kaliya, berarti bner’. Mau masuk gerbang, mulai curiga. Kok sepi banget ya. Paham gaksih, yang inikan ya hari besar seluruh Indonesia dan ada huru hara, kok sepi banget ya? hmm jujur bingung. Setelah coba liat2 HP, dengan kondisi internet yang nyisa diiikit banget, aku browsing lah. Ends up, aku ternyata salah lokasi! ternyata di pengumuman diubah gitukan H- berapa ya aku lupa. atau emang aku yg gapaham pengumumannya ya? Sampe sekarang ini masih jadi misteri sih. Tapi let’s say, aku yang salah baca lokasi karna aku bukan local kan HEHE. Trus liat di maps, ternyata tempatnya jauh banget yang dimana gabisa banget nih jalan kaki soalnya gamungkin aja gitu lho (jauhnya di jerman jalan itu kalo diatas 5 kilo ya, dan emang kenyataannya ini diatas 5 km, bisa nyaris 10 km kaliyaa biar bisa ngebayangin aja). Udahlah bingung muter – muter nyari lokasinya, tiba – tiba hujan! Kurang ‘berkah’ apalagi coba niatanku buat ngerayain 17an ini. Karna agak susah buat gelar payung, aku langsung berenti aja di salah satu terminal bus yang paling deket keliatan kan. 

 

Dan disini… aku secara resmi memutuskan bahwa aku nyasar. (((((((((: 

 

Kelanjutannya nanti ya di part selanjutnya! 

You may also like

Leave a Comment